Nilai Sosial

       

1. Pengertian Nilai Sosial
Nilai dapat dipahami dalam dua pengertian: nilai sebagai kata benda (noun) dan nilai sebagai kata kerja (verb).

Koentjaraningrat (1981) mengartikan nilai sosial sebagai konsepsikonsepsi yang hidup dalam alam pikiran sebagian besar warga masyarakat mengenai hal-hal yang harus mereka anggap amat penting dalam hidup. Sementara itu, Charles F. Andrian (1992) mendefinisikan nilai sosial sebagai konsep-konsep umum mengenai sesuatu yang ingin dicapai, serta memberikan petunjuk mengenai tindakan-tindakan yang harus diambil.

Secara sederhana, nilai sosial dapat diartikan sebagai sesuatu yang baik, diinginkan, diharapkan, dan dianggap penting oleh masyarakat. Hal-hal tersebut menjadi acuan warga masyarakat dalam bertindak. Jadi, nilai sosial mengarahkan tindakan manusia. Misalnya, bila orang menjunjung tinggi nilai kejujuran dalam bergaul dengan sesama, maka ia akan berusaha berlaku jujur. Atau, tengoklah para pahlawan tanpa tanda jasa. Gaji dan tingkat kesejahteraan mereka sebagai seorang guru di negeri ini rendah. Namun guru-guru masih dengan sabar dan ikhlas mendidik siswa setiap hari. Hal ini tidak akan terjadi bila beliau tidak mendasarkan tindakannya kepada nilai pengabdian yang diyakininya. Nilai tersebut terus menyalakan pelita semangat guru untuk tetap bertahan menjadi seorang pendidik.

Menurut C. Kluckhohn seperti dikutip oleh M. Munandar Soelaeman (1987), semua nilai pada dasarnya mengenai lima masalah pokok, yaitu:
a. Nilai mengenai hakikat hidup manusia.
Hakikat hidup menurut setiap kebudayaan dapat berbeda-beda. Karena itu ada yang berusaha memadamkan hidup. Sedangkan ada kebudayaan lain yang menganggap hidup sebagai suatu hal yang baik. Mereka berusaha mengisi hidupnya.
b. Nilai mengenai hakikat karya manusia.
Ada kebudayaan yang meyakini bahwa manusia berkarya sebagai tujuan hidupnya. Ada pula kebudayaan yang menilai karya dapat memberikan kedudukan atau kehormatan.
c. Nilai mengenai hakikat dari kedudukan manusia dalam ruang dan waktu.
Ada kebudayaan yang mementingkan orientasi masa lampau, ada pula kebudayaan yang berorientasi pada masa kini atau masa yang akan datang.
d. Nilai mengenai hakikat dari hubungan manusia dengan alam sekitar.
Sebagian kebudayaan menganggap manusia harus mengeksploitasi alam atau memanfaatkan alam semaksimal mungkin. Menurut kebudayaan yang lain, manusia harus bersikap harmonis dengan alam. Namun, ada juga kebudayaan yang memaksa manusia untuk menyerah kepada alam.
e. Nilai mengenai hakikat dari hubungan manusia dengan sesamanya.
Dalam hal ini ada yang mementingkan hubungan manusia dengan manusia lain yang sejajar. Ada pula yang mementingkan hubungan dengan para pemimpin masyarakat.

Sementara itu, Notonagoro seperti dikutip oleh Koentjaraningrat (1975) membagi nilai menjadi tiga sebagai berikut.
a. Nilai material, meliputi berbagai konsepsi mengenai segala sesuatu yang berguna bagi jasmani manusia.
b. Nilai vital, meliputi berbagai konsepsi yang berkaitan dengan segala sesuatu yang berguna bagi manusia dalam melaksanakan berbagai aktivitas.
c. Nilai kerohanian, meliputi berbagai konsepsi yang berkaitan dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan kebutuhan rohani manusia seperti:

    1) nilai kebenaran, yakni yang bersumber pada akal manusia (cipta);
    2) nilai keindahan, yakni yang bersumber pada perasaan (estetika);
    3) nilai moral, yakni bersumber pada unsur kehendak (karsa); dan
    4) nilai keagamaan (religiusitas), yakni nilai yang bersumber pada wahyu dari Tuhan.

2. Tolok Ukur Nilai Sosial
Hal lain yang harus digaris bawahi adalah bahwa masyarakat bukanlah satu kesatuan utuh yang hanya memiliki acuan nilai sosial yang sama. Antara kelompok masyarakat yang satu dengan yang lain memiliki nilai sosial yang khas. Satu dengan yang lain tidak ada yang sama persis. Misalnya, semua orang berkeyakinan bahwa orang tua harus dihormati. Wujud penghormatan kepada orang tua antara lain berpamitan dan minta izin saat kalian akan berangkat sekolah. Nah, cara berpamitan pun ternyata beraneka ragam. Ada keluarga yang mengajari cara berpamitan dengan mencium tangan orang tua. Sedangkan pada keluarga lain, anak cukup bilang, ”Bu, saya berangkat sekolah,” sambil berlari keluar.

Jadi, nilai sosial hanya berlaku untuk suatu kelompok masyarakat tertentu. Ia berbeda dengan nilai sosial yang berlaku dalam kelompok masyarakat lain. Bahkan, dalam satu kelompok masyarakat pun, mungkin terdapat perbedaan nilai sosial. Hal ini terjadi seiring dengan perkembangan zaman. Sesuatu yang dahulu dianggap baik, luhur, dan mulia, sekarang mungkin akan dianggap jelek. Demikian pula sebaliknya. Oleh karena itu, tolok ukur nilai sosial tidak statis tetapi senantiasa mengikuti perubahan yang terjadi dalam masyarakat.

Tolok ukur nilai sosial ditentukan dari kemanfaatan nilai itu bagi masyarakat. Bila masyarakat masih menganggap suatu nilai itu baik, maka nilai sosial itu akan tetap dipertahankan.

Sebagai contoh, saat ini perempuan bekerja di luar rumah sudah tidak dianggap sebagai sesuatu yang jelek dan menyalahi kodrat. Salah satu alasannya karena desakan ekonomi keluarga sehingga banyak perempuan bekerja di luar rumah. Peran perempuan tidak hanya sebatas menjadi ibu rumah tangga. Dia bisa menopang kebutuhan ekonomi keluarga. Oleh karena pandangan masyarakat mulai berubah, nilai sosial pun berubah. Dalam hal ini, perempuan yang hanya berperan di rumah dipandang sudah tidak lagi fungsional.

3. Ciri-Ciri Nilai Sosial
Segala sesuatu memiliki penanda yang khas. Dengan memerhatikan penanda tersebut, kita dapat membedakan sesuatu dengan yang lain. Begitu pula nilai sosial. Ciri-ciri nilai sosial sebagai berikut.
a. Merupakan hasil interaksi sosial antaranggota masyarakat.
b. Bisa dipertukarkan kepada individu atau kelompok lain.
c. Terbentuk melalui proses belajar.
d. Bervariasi antarmasyarakat yang berbeda.
e. Bisa berbeda pengaruhnya terhadap setiap individu dalam masyarakat.
f. Bisa berpengaruh positif atau negatif terhadap pengembangan pribadi seseorang.
g. Berisi anggapan-anggapan dari berbagai objek di dalam masyarakat.

4. Sumber Nilai Sosial
Keadilan diyakini oleh masyarakat Indonesia sebagai suatu hal yang penting. Pentingnya keadilan dalam kehidupan sosial disebabkan karena keadilan mencerminkan pengakuan atas kesamaan harkat dan martabat seluruh warga negara. Barangsiapa melanggar aturan, dia akan dihukum setimpal dengan pelanggaran yang dilakukan. Ketentuan itu juga berlaku bagi para petinggi negara. Ketika keadilan ditegakkan, semestinya tidak ada petinggi negara yang bisa memelintir hukum untuk kepentingan sendiri. Mereka yang dipercaya rakyat untuk mengelola negara harus bertindak sesuai dengan aturan. Para petinggi negara semestinya berjuang agar kesejahteraan rakyat meningkat. Bukan malah menyengsarakan rakyat. Harapan warga masyarakat itu menegaskan pentingnya keadilan dalam penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Keadilan hanyalah salah satu contoh nilai sosial yang diyakini masyarakat. Tentu saja terdapat banyak sekali nilai sosial yang dijadikan pedoman berinteraksi antarwarga, diantaranya adalah
a. Tuhan
Sebagian besar nilai sosial yang dimiliki masyarakat bersumber dari Tuhan. Nilai sosial ini disampaikan melalui ajaran-ajaran agama. Nilai-nilai sosial dari Tuhan memberikan pedoman cara bersikap dan bertindak bagi manusia. Contohnya, nilai tentang hidup sederhana, kejujuran, berbuat baik kepada sesame makhluk, dan keberanian membela kebenaran. Para ahli menyebut nilai yang bersumber dari Tuhan sebagai nilai Theonom.
b. Masyarakat
Ada juga nilai sosial yang berasal dari kesepakatan sejumlah anggota masyarkat. Nilai sosial yang berasal dari hasil kesepakatan banyak orang ini disebut nilai heteronom. Contohnya, Pancasila berisi ajaran nilai yang harus dipedomani oleh seluruh warga negara dan para penyelenggara negara di Indonesia. Pancasila merupakan rumusan hasil kesepakatan para pendiri negara.
c. Individu
Selain Tuhan dan masyarakat, nilai sosial juga bisa bersumber dari rumusan seseorang. Orang itu merumuskan suatu nilai, kemudian nilai tersebut dipakai masyarakat sebagai acuan bersikap dan bertindak. Perumusan nilai tersebut biasanya dilakukan oleh individu yang memiliki kelebihan dibandingkan dengan warga masyarakat yang lain. Nilai sosial yang berasal dari individu disebut nilai otonom. Contoh nilai otonom adalah konsep trias politica yang dirumuskan oleh J.J. Rousseau. Konsep trias politica mengajarkan perlunya pembagian kekuasaan eksekutif, legislatif, dan yudikatif dalam penyelenggaraan negara. Sekarang, konsep trias politica menjadi bagian penting dari demokrasi yang diterapkan di sebagian besar negara di dunia.

5. Peran Nilai Sosial
Nilai sosial menjadi petunjuk arah bersikap dan bertindak. Lihat saja tindakan siswa yang urung menyontek karena memegang teguh nilai kejujuran. Dia meyakini kejujuran mempunyai arti penting dalam kehidupan manusia sehingga bertekad untuk berlaku jujur dalam hidupnya. Inilah peran pertama nilai sosial.

Hal ini berkaitan erat dengan pemahaman bahwa nilai juga menjadi pemandu serta pengontrol sikap dan tindakan manusia. Individu akan membandingkan sikap dan tindakannya dengan nilai tersebut. Dari sini individu dapat menentukan bahwa tindakannya itu benar atau salah. Dengan nilai, kalian dapat menentukan bahwa menyontek tidak sesuai dengan nilai kejujuran yang diyakininya.

Nilai juga dapat memotivasi manusia. Hal itu dapat dilihat pada kehidupan guru di lingkungan masyarakat. Sebagian besar guru menempatkan diri sebagai pribadi yang mesti memberikan teladan bagi orange-rang di sekitarnya. Karena pemahaman tersebut, sang guru berusaha menjaga tindakan-tindakan agar sesuai dengan harapan masyarakat. Dia tidak segan terlibat aktif dalam kegiatan-kegiatan sosial. Begitu juga yang dilakukan oleh masyarakat Bali. Di sana, sering dijumpai para wanita Bali yang bekerja di proyek pembangunan gedung, atau pekerjaan-pekerjaan yang identik dilakukan kaum pria. Ini bukan sesuatu yang tabu bagi masyarakat Bali, karena mereka meyakini bahwa kerja merupakan yajna (upacara) sehingga setiap orang harus bekerja sesuai dengan darmanya. Keyakinan tersebut mendorong para wanita Bali untuk melakukan pekerjaan apa pun, walau di tempat lain pekerjaan itu tidak lazim dilakukan para wanita.

[color-box]Sri Sukardi, Joko dan Rohman, Arif. 2009. Sosiologi Kelas X untuk SMA/MA. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.[/color-box]

Tim Siswapedia

Siswapedia.com merupakan situs yang dibuat untuk menyediakan informasi pendidikan dan pengetahuan umum berbahasa Indonesia.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *