Sosialisasi

1.    Pengertian Sosialisasi

Proses mempelajari unsur-unsur budaya suatu masyarakat disebut dengan sosialisasi. Menurut Bruce J. Cohen sosialisasi dipahami sebagai proses pembelajaran seorang individu terhadap nilai-nilai dan norma-norma yang ada dalam masyarakat sehingga seseorang menjadi bagian dari masyarakat. Oleh karena itu, sosialisasi menjadi penghubung antara individu dengan masyarakat.

Sosialisasi memiliki dua fungsi. Dari pihak individu, sosialisasi merupakan proses sosial yang menjadikan seseorang sebagai bagian dari suatu kebudayaan setelah mengetahui, menghayati, dan melaksanakan seluruh sistem nilai budaya yang ada. Sementara itu, dari kepentingan masyarakat, sosialisasi berfungsi untuk mempertahankan kebudayaan masyarakat tersebut dengan cara mengajar dan membiasakan seseorang agar selaras dengan pelbagai unsur sistem nilai budaya yang berlaku.

2.    Sosialisasi Primer dan Sosialisasi Sekunder

Sosialisasi menarik perhatian banyak ahli sosial. Di antara para ahli yang tertarik untuk mengkajinya ialah Berger dan Luckman dalam Kamanto Sunarto (2000). Mereka mempelajari proses sosialisasi sehingga menghasilkan konsep sosialisasi primer dan sosialisasi sekunder.

Pertama kali, individu menjalani sosialisasi di lingkungan keluarga. Dia mempelajari berbagai pandangan hidup dan aturan masyarakat melalui didikan orang tuanya. Pandangan hidup dan aturan masyarakat tertanam dalam diri sang individu. Proses sosialisasi pertama yang dijalani individu itu dinamakan sosialisasi primer oleh Berger dan Luckman.

Setelah menjalani sosialisasi primer, individu dianggap cukup mempunyai bekal untuk bergaul di lingkungan yang lebih luas. Individu kemudian berinteraksi dengan orang-orang di luar lingkungan keluarganya. Dia bergaul dengan teman-teman sebaya atau orang-orang dewasa lain. Dari pergaulan tersebut individu menyerap hal-hal baru yang ada di masyarakat. Sosialisasi tahap lanjut yang memperkenalkan individu tersebut ke wilayah baru dari dunia masyarakat disebut sosialisasi sekunder.

Selain sosialisasi terdapat istilah resosialisasi. Resosialisasi adalah salah satu bentuk sosialisasi sekunder. Proses resosialisasi didahului dengan proses desosialisasi. Dalam proses desosialisasi, seseorang mengalami pencabutan diri yang dimilikinya. Sedangkan dalam proses resosialisasi, seseorang diberi suatu diri yang baru. Proses desosialisasi dan resosialisasi ini sering dikaitkan dengan proses yang berlangsung dalam institusi total. Yang dimaksud dengan institusi total adalah suatu tempat tinggal dan bekerja yang di dalamnya terdapat sejumlah individu dalam situasi sama, terputus dari masyarakat yang lebih luas untuk suatu jangka waktu tertentu, bersama-sama menjalani hidup yang terkungkung dan diatur secara formal. Contoh institusi total adalah rumah tahanan, rumah sakit jiwa, dan lembaga pendidikan militer.

Seseorang yang divonis hukuman oleh hakim berubah statusnya dari orang bebas menjadi narapidana. Sebagai narapidana, dia mesti menjalani resosialisasi agar dapat kembali berperan sebagai warga masyarakat yang baik. Untuk itu, orang tersebut mula-mula mengalami desosialisasi. Ia harus menanggalkan busana bebas dan menggantinya dengan seragam tahanan. Berbagai kebebasan yang semula dinikmatinya dicabut. Barang-barang milik pribadi disita atau disimpan oleh penjaga. Bahkan mungkin dia tidak dipanggil dengan menyebutkan namanya, tetapi dengan sejumlah nomor tertentu. Sayangnya, proses desosialisasi sering kali merusak citra diri serta harga diri orang itu. Selanjutnya, ia menjalani resosialisasi. Individu dididik untuk menerima aturan dan nilai baru. Tujuannya agar sang tahanan mempunyai diri yang sesuai dengan keinginan masyarakat. Karena keinginan tersebut, para narapidana dibina mentalnya dan dibekali dengan berbagai keterampilan sesuai dengan minat dan bakatnya. Dengan resosialisasi ini, para narapidana dapat kembali ke masyarakat setelah masa hukumannya selesai dan menjadi warga masyarakat yang baik.

Proses resosialisasi juga berlangsung di lembaga pendidikan militer. Mereka yang tengah menjalani pendidikan militer di sana harus mengubah dirinya. Diri yang semula tidak disiplin harus ditinggalkan. Pribadi yang berpenampilan sesuka hati, harus diganti dengan penampilan rapi dan tegap. Begitu pula semangat dan keuletannya dilatih agar siap menghadapi aneka tantangan. Siswa pendidikan militer yang bertindak tidak sesuai dengan aturan yang digariskan akan dijatuhi sanksi. Setelah melalui proses resosialisasi, mereka akan menjadi prajurit yang tangguh dan kompak.

Sri Sukardi, Joko dan Rohman, Arif. 2009. Sosiologi Kelas X untuk SMA/MA. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *